BAHTERA CINTA MENCARI REDHA ILAHI...

BAHTERA CINTA MENCARI REDHA ILAHI...

♥♥♥♥♥usratiy till jannah♥♥♥♥♥♥

Daisypath Anniversary tickers

ahlan wasahlan permata hati kami..

Lilypie - Personal pictureLilypie Breastfeeding tickers

Ahlan wa sahlan..

Jumaat, 12 Februari 2010

Manfaatkan Hidup Sepenuhnya..

12feb2010
28 safar 1431H

Manfaatkan Hidup Sepenuhnya


Bismillahirrahmanirrahim.

Setiap hari kita penat, pergi kuliah, pulang dari kuliah, tidur, makan, dan sebagainya. Pergi kerja pagi ptg malam, balik keje, ngaja tuisyen, bisnes.. bisnes lagi,hujung minggu ziarah saudar, jumpa kawan n teman n sahabat..aktiviti sana-sini dn byk lagi... Pernah tak kita terfikir, “Aku penat-penat buat benda ni semua untuk apa? Untuk jadi doktor semata-matakah? Kemudian kerja dan kerja tanpa henti, hingga sampai ajal menjemput?”
Katakanlah, jika nyawa kita ditarik sebelum kita menjadi doktor atau cita-cita lain, berbaloikah usaha yang telah kita lakukan selama hidup kita itu jika tujuan kita hanya untuk mencapai cita-cita dunia?
Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.
At-Tur:56
Seperti yang kita ketahui, menuntut ilmu juga merupakan salah satu ibadah. Jika kita niatkan setiap hari kita adalah untuk-Nya, insya Allah ilmu yang dipelajari mudah diingati, dan hidup kita diberkati. Niatkan segalanya untuk-Nya.
Dan bagaimana pula kalau kita sudah menjadi doktor, adakah ibadah kita terhenti setakat itu, setakat menuntut ilmu sebagai seorang pelajar?

Jom kita sama-sama periksa balik, untuk beribadah kepada-Nya, kita harus melaksanakan 2 tugas kita di dunia ini iaitu hamba dan khalifah. Seorang hamba diciptakan adalah untuk mentaati tuannya. Dan Allah telah menciptakan hamba-Nya untuk menjadi khalifah di muka bumi ini, seperti firman-Nya:
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata):
“Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu?”.
Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.
al-Baqarah:30
Tugas sebagai khalifah dilaksanakan dengan menyampaikan Islam atau dengan kata mudahnya amar ma’ruf dan nahi mungkar.

Tugas kita sebagai doktor nanti insya Allah, sememangnya mudah untuk mendapat pahala dengan menolong dan merawat orang lain dengan niat yang ikhlas. Tetapi, secara tidak kita sedari, Allah sebenarnya telah menghamparkan suatu peluang yang lebih berharga untuk kita mencari keredhaan-Nya dengan lebih luas dengan menggunakan profesion kita sebagai seorang doktor itu nanti.

Seperti yang kita ketahui, kerjaya sebagai seorang doktor dipandang sangat mulia dan dihormati oleh masyarakat. Apa kata, kita manfaatkan kerjaya ini sehabis mungkin untuk menggapai redha-Nya iaitu dengan menyampaikan Islam secara tidak langsung kepada orang lain. Sama-sama kita manfaatkan segala yang disediakan oleh-Nya untuk menggapai redha-Nya. Rebutlah setiap kesempatan yang ada untuk berbakti kepada-Nya, berbakti kepada agama-Nya.
Ingatilah firman-Nya:
“Wahai orang yang berselimut! Bangunlah, lalu berilah peringatan!”
Al-Mudassir:2
Hidup ini tidak kita ketahui masih panjang atau tidak, gunakan semaksimumnya untuk-Nya, untuk Dia, al-Khaleeq yang telah menciptakan kita, untuk Dia yang telah menjadikan segala sesuatu di muka bumi ini untuk kita, untuk Dia yang telah memberikan kita bermacam nikmat berupa rezeki dan kejayaan.

Kalau kita imbau sejarah Rasululullah, betapa Baginda dan sahabat-sahabat bersusah payah mengembangkan Islam sehingga Islam menguasai dua pertiga dunia. Allah telah permudahkan jalan kita untuk menyampaikan dan mengembangkan Islam dan kini, tugas kita, umat Nabi Muhammad s.a.w. yang sangat dicintai Baginda, kita yang Baginda sebut-sebutkan di saat ajalnya datang menjemput, generasi rabbani yang diharapkan untuk menyambung dakwah Rasulullah s.a.w. .
Kerana dakwah itu tidak akan berhenti. Islam itu akan tetap gemilang, walaupun kita membantu agama-Nya atau tidak, kerana janji-Nya adalah benar dan pasti benar.
Kita sangat memerlukan-Nya. Jagalah hubungan kita dengan-Nya, nescaya Dia membantu kita.
Firman-Nya:

” Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong agama Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.
”Muhammad:7
dan lagi:

“Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk (tidak ikut berperang), satu darjat.
Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar (iaitu) beberapa darjat daripada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
An-Nisa’:95-96
Jom kita sama-sama asah diri dan perbaiki diri kita dari sekarang untuk melaksanakan tanggungjawab kita kepada-Nya dengan harapan menggapai syurga-Nya yang tertinggi insya Allah.(Menyeru untuk diriku yg selalu lalai)...

Ingatlah jalan ke syurga itu terisi dengan perkara yang bukan kesukaan kita, jalan ke neraka pula ditemani perkara yang memuaskan nafsu, yang pastinya menyeronokkan.
wallahu'alam...
12022010
28SAFAR1431H
BAITI JANNATI..

ctnzmn..siti situ sana sini......

Jumaat, 29 Januari 2010

Isu menaip perkataan salam yang singkat..

29jan2010

Isu menaip perkataan salam yg singkat



as salam, saya ada membaca ni di sebuah forum...boleh ustaz baca dan beri sedikit komen: ----

-------------------------- ------------------------------ -------------------
- Ilmu utk dikongsi bersama : assalamu'alaikum warahmatullah....


-Ana terdengar radio ikim (91.50 fm), slot ustaz Zawawi citer tentang sunnah Rasulallah s.a.w. Antaranya tentang bab memberi salam.



Baginda memberi salam dgn lafaz "assalamualaikum" dan menjawab salam dari para sahabat dgn salam yg penuh "waalaikumussalam warahmatulallahhi wabarakatuh"


Beri salam - assalamualaikum" Jawab salam - "waalaikumussalam warahmatulallah hi wabarakatuh"

Apabila kira berkirim salam pada org lain, hendaklah kita berkata "Kirim salam assalamualaikum pada ZIZAH ye" contoh lerr... Bukannya : "Kirim salam kat ZIZAH ye"


Dan bukannya " Kirim salam maut" statement ini adalah berdosa, walaupun sekadar gurauan! Semoga ada manfaat.


"Akum = Avde Kokhavim U Mazzalot" Maksud singkatan " A'kum

Untuk renungan bersama : Janganlah kita menggantikan perkataan "Assalamualaikum" dengan "A'kum" dalam sms atau apa sekalipun melalui tulisan.



Jika perkataan Assalamualaikum itu panjang, maka hendaklah kita ganti dengan perkataan "As Salam" iaitu sama makna dengan Assalamualaikum. Sesama lah kita memberitahu member-member yang selalu sangat guna shortform A'kum dalam sms ataupun email.



Perkataan 'AKUM' adalah gelaran untuk orang-orang Yahudi untuk orang-orang bukan yahudi yang bermaksud 'BINATANG' dalam Bahasa Ibrani.



Ia singkatan daripada perkataan 'Avde Kokhavim U Mazzalot' yang bermaksud 'HAMBA-HAMBA BINATANG DAN ORANG-ORANG SESAT'. Mulai sekarang jika ada orang hantar shortform "A'kum", kita ingatkan dia guna "As Salam" kerana salam ialah dari perkataan

Assalamualaikum. ------------------------------ ------------------------------ -------------


krna dalam forum tersebut ada yg mempertikai kenapa perlu terjemah akum tu dlm bahasa yahudi..knapa tak terjemah dalam bahasa spain atau brazil.. bgaimana jk menaip "salam" shj? terima kasih... yg bertanya...





p/s : tidak perlu over sensistif dalam benda yang tak perlu. INi salah satu, banyak lagi benda yang perlu sensitif tapi umat Islam x sedar..itu lebih utama.

iaitu isu 2012 ....... fikir2kan propaganda yahudi laknatullah merosakkan akidah umat islam kini.....hiburan lagi... AJL live...movie 2012....isu kalimah ALLAH...bakar gereja..... dan macam2 isu murtad agama lagi... masyaALLAH.....




LINK to:salam sejahtera ke atas kamu.....

"memberi salam adalah harus... menjawab salam adalah wajib"


note:tgh siapkan report stokis mak...

290110, 9.25 PM
TAMAN SERI JELOK, KAJANG

Rabu, 20 Januari 2010

Perkara pertama dihisab...

200110 ....



Bismillahirrahmanirrahim...
coretan yg telah dicoretkan d suatu ptg(edit semula)..





Mengapa Ibadah Sembahyang Tidak Membangunkan Insan (sekadar perkongsian untuk diriku n sahabat2)


Peringkat-peringkat sembahyang,
nilaikan dimana tahap sembahyang kita. Dalam era membaiki diri ini, kita cuba check sembahyang kita, nanti akan terjawab kenapa kita tidak dibantu, dan ini juga gambaran secara keseluruhannya, mengapa umat islam terbiar dan tiada pembela dan umat islam kini tidak lagi menjadi umat yang agung seperti dulu.


Golongan 1.



Kita boleh lihat hari ini sudah ramai umat islam yang tak sembahyang, bahkan ramai juga yang tak tahu nak sembahyang, mereka telah jatuh kafir. Imam Malik kata jatuh kafir kalau tak sembahyang tanpa sebab. Imam Syafie kata jatuh fasik kalau ia masih yakin sembahyang itu fardu.




Golongan 2.



Orang yang mengerjakan sembahyang secara zahir sahaja, bacaan pun masih tak betul, taklid buta, main ikut-ikut orang sahaja. Tidak mempelajari cara-cara untuk solat secara rasmi atau tidak. Ilmu tentang sembahyang tiada. Golongan ini tertolak bahkan berdosa besar dan hidup dalam keadaaan derhaka kepada Allah Taala.



Golongan 3.



Orang yang mengerjakan sembahyang, bahkan tahu ilmu mengenai sembahyang, tetapi tak boleh lawan nafsu terhadap tarikan dunia yang kuat. Jadi mereka ini sekejap sembahyang, sekejap tidak. Kalau ada masa dan mood baik ia sembahyang, kalau sibuk dan terkocoh kacah, ada program kenduri, pesta ria, berziarah, bermusafir, letih dan penat, maka ia tak sembahyang.Orang ini jatuh fasik.



Golongan 4.



Orang yang sembahyang, kalaupun ilmunya tepat, fasih bacaannya, tetapi tak khusyuk kalau diperiksa satu persatu bacaannya, lafaznya banyak yang dia tak faham, fikirannya tak terpusat atau tak tertumpu sepenuhnya pada sembahyang yang dilaksanakannya itu disebabkan tak faham apa yang dia baca.Cuma main hafal saja. Jadi fikirannya terus tertumpu pada dunia dan alam sekelilingnya. Fikirannya mengembara dalam sembahyang,orang ini lalai dalam sembahyang. Neraka wail bagi orang ini.



Golongan 5.



Golongan yang mengerjakan sembahyang cukup lima waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan sembahyang, fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tapi tak dihayati dalam sembahyang itu. Fikirannya masih melayang mengingatkan perkara dunia, dek kerana faham saja tetapi tidak dihayati. Golongan ini dikategorikan sebagai sembahyang awamul muslimin.


Golongan 6

Golongan ini baik sedikit dari golongan yang ke lima tadi, tetapi main tarik tali didalam sembahyangnya, sekali sekala khusyuk, sekali sekala lalai pula. Bila teringat sesuatu didalam sembahyangnya, teruslah terbawa bawa, berkhayal dan seterusnya. Bila teringat Allah secara tiba tiba maka insaf dan sedarlah semula, cuba dibawa hatinya serta fikirannya untuk menghayati setiap kalimat dan bacaan didalam sembahyangnya. Begitulah sehingga selesai sembahyangnya. Ia merintih dan tak mahu jadi begitu, tapi terjadi jua.


Golongan ini adalah golongan yang lemah jiwa. Nafsunya bertahap mulhamah (ertinya menyesal akan kelalaiannya dan cuba baiki semula, tapi masih tak terdaya kerana tiada kekuatan jiwa). Golongan ini terserah kepada Allah.Yang sedar dan khusyuk itu mudah mudahan diterima oleh Allah, mana yang lalai itu moga moga Allah ampunkan dosanya, namun tiada pahala nilai sembahyang itu. Ertinya sembahyangnya tiada memberi kesan apa apa.


Golongan 7.
Golongan yang mengerjakan sembahyangyang tepat ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap lafaz didalam sembahyangnya. Hati dan fikirannya tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekelilingnya sehingga pekerjaan atau apa pun yang dilakukan atau yang difikirkan diluar sembahyang itu tidak mempengaruhi sembahyangnya. Walaupun ia memiliki harta dunia, menjalankan kewajiban dan tugas keduniaan seperti perniagaan dan sebagainya namun tidak mempengaruhi sembahyangnya. Hatinya masih dapat memuja Allah didalam sembahyangnya. Golongan ini disebut orang-orang soleh / golongan abrar / ashabul yamin.


Golongan 8.

Golongan ini seperti juga golongan tujuh tetapi ia mempunyai kelebihan sedikit iaitu bukan saja faham, dan tak mengingati dunia didalam sembahyangnya, malahan dia dapt menghayati setiap makna bacaan sembahyangnya itu, pada setiap kalimah bacaan fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tasbihnya pada setiap sujudnya dan setiap gerak gerinya dirasai dan dihayati sepenuhnya. Tak teringat langsung dengan dunia walaupun sedikit . Tapi namun ia masih tersedar dengan alam sekelilingnya. Pemujaan terhadap Allah dapat dirasai pada gerak dalam sembahyangnya. Inilah golongan yang dinamakan golongan Mukkarrabin (Yang hampir dengan Allah )



Golongan 9.

Golongan ini adalah golongan yang tertinggi dari seluruh golongan tadi. Iaitu bukan saja ibadah sembahyang itu dijiwai didalam sembahyang malahan ia dapat mempengaruhi di luar sembahyang. Kalau ia bermasalah langsung ia sembahyang, kerana ia yakin sembahyang punca penyelesai segala masalah. Ia telah fana dengan sembahyang. Sembahyang telah menjadi penyejuk hatinya. Ini dapat dibuktikan didalam sejarah, seperti sembahyang Saidina Ali ketika panah terpacak dibetisnya. Untuk mencabutnya, ia lakukan sembahyang dulu, maka didalam sembahyang itulah panah itu dicabut. Mereka telah mabuk dengan sembahyang.



Makin banyak sembahyang makin lazat, sembahyanglah cara ia nak lepaskan kerinduan dengan tuhannya. Dalam sembahyanglah cara ia nak mengadu-ngadu dengan Tuhannya. Alam sekelilingnya langsuk ia tidak hiraukan. Apa yang nak jadi disekelilingnya langsung tak diambil peduli. Hatinya hanya pada Tuhannya. Golongan inilah yang disebut golongan Siddiqin. Golongan yang benar dan haq.Setelah kita nilai keseluruhan 9 peringkat sembahyang itu tadi, maka dapatlah kita nilai sembahyang kita di tahap yang mana.


Maka ibadah sembahyang yang boleh membangunkan jiwa, membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk boleh mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah, melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang agung ialah golongan 7, 8 dan 9 sahaja. Sembahyangnya ada kualiti, manakala golongan yang lain jatuh pada kufur fasik dan zalim.Jadi dimanakah tahap sembahyang kita ? Perbaikilah diri kita mulai dari sekarang. Jangan tangguh lagi. Pertama-tama soalan yang akan ditujukan kepada kita di akhirat nanti ialah solat / sembahyang kita. Marilah bersama membaiki solat kita agar segara dapat bantuan dari Allah, agar terhapuslah kezaliman, semoga tertegak kembali daulah Islam.Insya Allah...


Marilah kita berMUHASABAH Dimanakah solat kita? Adakah solat yang kita lakukan itu telah menunjukkan kesannya dalam gerakan kita/penglibatan kita/tanggungjawab kita sebagai seorang ahli jemaah?Moga kita bersama harapkan solat kita itu benar-benar menjadi tiang agama. Adakah segalanya yang kita lakukan kelmarin...hari ini dan esok hasil kesan solat kita? Oleh itu bersama-samalah kita saling mengingati antara satu sama lain...



CTNZMN..
20012010
HPA PRIMA SAUJANA
 
COPYRIGHT@CTNZMN@DUNIA UMMI@ niat hidupku matiku ibadahku hanya kerana ALLAH